Chanikkuu

catatan gak penting dari seorang yang juga gak penting

Pengalaman Perpanjang Paspor di Kanim Kelas I Khusus Jakarta Barat

6 Comments

Setelah sekian lama menunggu Kartu Keluarga di ttd Pak Lurah, akhir jadi juga tuh KK. Pak Lurah nya sih jalan2 melulu… jadi lama deh saya nunggu nya. akibatnya saya baru bisa perpanjang paspor deh :(

Jadi ceritanya paspor aye dah habis masa berlakunya dan kudu diperpanjang. sebenernya perpanjangnya bisa kapan aja sih, gak harus segera setelah habis masa berlaku, cuma kan kalo pegang paspor rasanya aman aja, kapan pun ada tiket murah siap capcuss kita, hahaa…

tadinya, misua nawarin pake jasa calo kantor dia aja, biar aye gak ribet bolak-balik, tapi pas aye bilang ke calo nya kalo aye mau bikin yang e-Passport, calo nya malah gak ngerti gitu…
ya sudah deh aye putuskan untuk urus sendiri aja toh selain menghemat, kabarnya urus paspor sekarang udah gak seribet dulu, kan bisa daftar online.

Pertama, aye buka http://www.imigrasi.go.id lalu pilih pendaftaran paspor online. trus isi deh field-field yg perlu diisi, upload dokumen-dokumen yang disyaratkan (minimal KTP, KK, Akta Lahir/ijasah/surat nikah), pilih kantor imigrasi yang dituju dan tanggal berapa kita akan kesana, lalu terakhir print bukti tanda pendaftaran online-nya untuk di satukan dalam berkas permohonan kita nanti.

harap dicatat bahwa :

1. untuk upload dokumen, dokumen nya harus di-scan ke dalam format .JPEG, greyscale, dan di kompres sekecil-kecil nya. soale maksimal cuma 300 KB untuk semua dokumen yg di upload.

2. make sure tanggal yang kita pilih untuk datang adalah tanggal yang kita bener2 bisa datang, karena kalo kita gak datang sesuai tanggal itu maka pendaftaran online kita hangus. Tapi gak masalah karena kita bisa ulang lagi pendaftaran online-nya lain waktu kita sempat :)

Kedua, dihari dan tanggal yang udah aye pilih, aye datang ke Kanim Jakarta Barat. Ini kantor lokasinya enak dijangkau, secara aye kan roker (rombongan kereta). Kanim Jakarta Barat beralamat di Jl. Pos Kota No. 4. Pokoke, kalo dari stasiun Kota tinggal ngesot dah (lebay) hehee… dari stasiun Kota, keluar via pintu yg deket BNI trus luruuusss aja, jangan pernah tergoda untuk belok. persis sebelahan sama Museum Keramik dan masih tetanggaan sama Museum fatahillah.

oia, jangan lupa bawa dokumen-dokumen persyaratannya, baik yang asli dan fotokopi. Yang fotokopi untuk diserahkan, dan yang asli untuk verifikasi. yang asli wajib dibawa, kalo gak dibawa gak akan diproses looh. Minimal yang dibawa itu KTP (fotokopi KTP nya jangan dipotong2 ya, tetep dalam kertas A4), KK, Akta Lahir, Surat Nikah (bagi yg dah married), ijasah, paspor lama (bagi yg perpanjang). Paspor lama ini nantinya akan ditarik oleh Kanim, cuma kalo kita mau mempertahankannya bisa dengan surat pernyataan bermeterai.

Aye sampe sana jam 07.00 langsung sok tau jalan ke belakang gedung, dan ternyata firasat aye benar, pintunya ada di sisi belakang (gedung yang aneh). Dan ternyata udah antri panjaaang. dan ternyata lagi, itu antrian untuk ambil nomor antrian (soale kabarnya di batasi hanya 100 nomor antrian per hari). langsung deh aye  tanpa pikir panjang mengantri sembari berdoa, moga aye masih dapat jatah antrian hari ini karena aye gak sanggup untuk bolak balik ya Allah…

karena mesin antrian baru dinyalain jam 8.00 jadinya aye akan berdiri mengantri disini selama 1 jam!! mana laper belum sempet sarapan, hiksss….

oia, ane lupa belum beli map kuning. Ini map wajib looh… pokoke kalo urusan ngurus dokumen di kantor pemerintahan, pasti wajib beli map di koperasi/toko map. camkan itu. ketika toko map nya buka sekitar jam 7.45, aye langsung memohon kepada orang dibelakang aye dg senyum teramat manis dan wajah memelas supaya dia mau jagain antrian ane, karena aye mau izin sebentar beli map. alhamdulillah dia terenyuh dan mau. langsung deh aye lari secepat kilat, beli map kuning yang didalemnya ada sampul paspor warna hijau kualitas rendah seharga Rp 7.000.

Ketiga, waktu telah menunjukkan pukul 8.00 dan mesin antrian pun menyala. fiuuuhh leganya untuk sementara ini. pas giliran aye ambil nomor antrian, aye gak lupa menyebutkan ke petugas kalo aye daftar online. soale, nomor antrian bagi pendaftar online berbeda dengan yang bukan. Dapet nomor 9. Dari mesin antrian, aye langsung ke customer care untuk ambil formulir cuma-cuma. yeaah, walaupun udah daftar online, tetep kudu isi form tuh.

Setelah itu, mengantre lah aye di loket 1 (loket khusus pendaftar online) sambil isi form yg td diambil, sambil beres2 berkas dan masukin ke map kuning yg tadi dibeli, sambil kasih nama dan alamat di map tsb. 1 jam berlalu, baru jam 9.00 nomor aye dipanggil. hikss kenapa lama sekali?

oia, aye gak lupa bilang ke petugasnya kalo aye mau bikin e-passport. urusan di loket 1 kelar,  sama petugasnya aye diminta mengantre lagi di loket 5 untuk ambil antrian bayar di kasir. oke, it won’t be long  I suppose. Tapiiiiiiii…. kenyataan berkata lain, kenyataan memang pahit. Aye harus menunggu lebih dari 3 jam di loket 5!!! mati gayaaa… bete stadium 4… pengen makan orang… pengen hancurin kantor ini! apalagi waktu tau bahwa aye jadi lama gara2 diselak calo-calo. cih! You know, when the officer FINALLY called my name, it sounds like heaven, like I’m flying in the beautiful skies surrounded by the clouds of white.

Keempat, begitu dapet nomor antrian kasir dari loket 5 aye langsung secepat kilat menuju kasir dong yaaa… i’ve been here too long, I didn’t want some more. Aye dapet nomor 86 untuk bayar di kasir. Pas aye sampe sana udah sampe nomor 84, yeaayy… menunggu sambil tersenyum, menunggu giliran :)

5 menit berlalu….

10 menit berlalu….

15 menit berlalu….

apa yang terjadi?? kenapa kasir itu tidak memanggil nomor 85 dan kemudian 86 ??? kenapaaa???

dengan kesal aye langsung samperin tuh kasir “mba, kok saya gak dipanggil-panggil?”

dengan enteng kasir itu menjawab “berkasnya belom sampe sini mba”

aaaaaaaaarrrgghhhh!!!! speechless… don’t know what to do… frustrated.

jam 12.00, tiba2 lampu dimatikan, suasana menjadi gelap, hanya suara azan yang menenangkan kecamuk dan amarah membara aye. oh nooo… loket2 ditutup sampe jam 13 karena istirahat.

langsung lah aye solat zuhur dulu, mencari kedamaian jiwa. trus ke kantin, maksud hati mau makan karena dari pagi belum makan apa-apa, tapi kok ya gak napsu. Akhirnya cuma pesen sop buah Rp 7.000 (penting ya dikasih tau harganya? haha..)

Akhirnya, jarum jam menunjukkan pukul 13.00. lampu-lampu kembali dinyalakan dan suasana riuh kembali. harapan pun tumbuh kembali.

Intinya, jam 13.30 deh aye baru dipanggil sama mbak-mbak kasir itu. Karena aye bikinnya yg e-passport maka biayanya Rp 655.000, kalo paspor biasa sih cuma Rp 255.000. Selesai bayar, aye dikasih nomor antrian (lagi) untuk foto dan wawancara.

inilah kelebihan daftar online, kita bisa langsung foto dan wawancara di hari itu juga. Jadi cuma 2x berkunjung ke kanim nya. Kunjungan pertama untuk proses semuanya seperti hari ini, kunjungan keduanya untuk ambil paspor yg udah jadi. Kalo daftar non-online (daftar biasa) itu bisa 2-3 kali balik, karena foto dan wawancara nya di hari yg berbeda.

Kelima, antre lagi untuk foto dan wawancara. Di sini, antrean foto plus wawancara bagi pendaftar online terpisah dari yg gak online. Karena di gedung terpisah, jadi lebih damai dan sepi, bebas dari teriakan dan wara-wiri para calo.

jam 14.15 tiba giliran ane untuk foto. Dengan muka kusut plus bete aye pun di foto. Maklum, aye kan dah berada disini selama lebih dari 7 jam sambil menahan sebal.

selesai foto, antre lagi untuk wawancara. sabar… sabar…. perjalanan dikit lagi sampai…

jam 15.10 baru deh aye dipanggil wawancara. Dan seperti biasa, aye siapkan tampang tak berdosa dan memelas untuk menghadapi si pewawancara. Aye diwawancara selama 10 menit. Tuh pewawancara nanyanya detil juga, tapi aye jawab to the point dan cepat aja (tentunya sambil mempertahankan expresi memelas, haa..).

Jam 15.20 KELARRRR!!!! resi aye di cap tanggal dan waktu pengambilan paspor. Paspor aye dapat diambil di loket pengambilan 4 hari kemudian.

fiuuuhhhhh…. hari yang melelahkan.

kalo kayak gini pelayanannya sih gak heran kenapa orang pada lebih suka pake calo walau bayarannya bisa 3x lipat dari harga sebenernya. soalnya, kita emang musti siapin waktu seharian disini. apalagi bagi yg daftar non-online, musti bolak-balik. padahal kan waktu adalah uang. Semoga kedepannya pelayanan publik di negeri ini bisa lebih baik, lebih cepat dan profesional. tidak ada lagi percaloan.

kalo bisa dipercepat kenapa diperlambat?

kalo bisa dipermudah kenapa dipersulit?

oia, satu hal yang jadi pertanyaan aye… gak di imigrasi bandara, gak di kanim, kenapa pegawai imigrasi mukanya pada jutek2 ya? apa emang udah disetel begitu? entahlah…

6 thoughts on “Pengalaman Perpanjang Paspor di Kanim Kelas I Khusus Jakarta Barat

  1. hahhaha… nice share gan… iya,, jutek beneran.. habis dari sana… info anda berguna bangett… thanks buueerraatttt yah…

  2. kalo mau perpanjang skrg mending sekalian minta yg e-passport ya? berlaku resminya kapan sih?

  3. Saya bingung kok waktu daftar online perpanjang paspor jakbar ga ada menu upload dokumen? Jd harus upload dimana? Thanks

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.